Peristiwa Isra dan Miraj merupakan salah satu mukjizat Nabi Muhammad SAW dan sekaligus sebagai batu ujian bagi keimanan kaum muslimin, terutama mereka yang hidup ketika peristiwa itu terjadi, sehingga ada yang kembali menjadi kafir akibat peristiwa Isra‟ dan Miraj. Sebaliknya mereka yang kuat imannya semakin meyakini sepenuhnya akan kebenaran Nabi Muhammad saw seperti Abu Bakar, dan lain-lain (Wahyuningsih, 2015).

Sedemikian besar dampaknya bagi umat Islam, tapi apa sebenarnya Peristiwa Isra dan Miraj itu sendiri ? penulis akan berusaha menjelaskan secara ringkas.

Peristiwa Isra’ Mi’raj merupakan sebuah perjalanan maha dahsyat yang dialami oleh Nabi Muhammad SAW. Sebagaimana dalam firman Allah :

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

“Mahasuci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada malam hari dari masjid Al-Haram ke masjid Al-Aqsha yang Kami berkahi sekelilingnya untuk Kami perlihatkan tanda-tanda Kami ….” (QS al-Isra’:1).

Perjalanan Nabi ini dapat dibagi menjadi dua perjalanan, yaitu perjalanan Isra’ dari Masjid Al-Haram di Makkah ke Masjid Al-Aqsa di Palestina. Kemudian perjalanan Mi’raj dari Masjid Al-Aqsa naik ke Sidratul Muntaha (Ain, Ashari, 2018).

Baca Juga : Bertemu Rasulullah Dalam Keadaan Terjaga

Histori Isra Mi’raj Nabi SAW bisa dipahami melalui ringkasan yang ditulis oleh Apipudin (2018) bahwa sebelum isra mi’raj terjadi, Nabi Muhammad pernah mengalami tahun kesedihan (Amulhuzni).

Pada tahun yang sama tiga musibah yang pernah menimpa Nabi. Pertama sedih ditinggalkan paman Abu Thalib. Beliau seorang tokoh yang disegani di Tanah Arab. Ketika beliau hidup memerintahkan bani hasim dan bani muthalib untuk menjaga Nabi Muhammad dari gangguan kafir quraisy.

Setelah Abu Thalib wafat orang kafir quraisy yang tadinya tidak berani mengganggu Nabi Muhammad saw menjadi berani mengganggu. Belum selesai dari kesedihan ditinggalkan paman. Kemudian istri tercinta Siti Khadijah wafat, Nabi Muhammad saw pun sedih kembali. Sosok Siti Khadijah adalah seoarang wanita yang tidak hanya sekedar istri tetapi sanggup menjadi pendamping. Ketika Nabi Muhammad saw sedih, gelisah, beliau datang menghampiri dan menghibur hati Nabi.

Sungguhpun dalam kesedihan dakwah harus tetap berjalan. Nabi Muhammad saw pun berdakwah mengajak orang-orang Toif untuk beriman, namun apa yang terjadi? Orang Toif tidak terima bahkan melempari Nabi dengan batu sampai bercucuran darah.

Dalam serba kesedihan Nabi Muhammad saw pergi ke Masjidil Haram. Di sana beliau berbaring. Kesedihan hati Nabi Muhammad saw rupanya membuat arasy goyang, sehingga Allah perintahkan kedua Malaikat untuk memanggil Nabi menghadap-Nya. Dari sini terjadi peristiwa isra mi’raj.

Baca Juga : Kembali Kepada Al Quran dan Hadist

Wahyuningsih (2015) menjabarkan bahwa menurut tradisi Islam, isra‟ mi‟raj terjadi selama periode Makkah yang terakhir dari kehidupan Muhammad, tidak lama sebelum hijrahnya ke Madinah, yang diperingati pada 27 Rajab, bulan ketujuh Hijriah dan kembali pada malam itu juga.

Perjalanan dari Masjidil Haram dipimpin oleh malaikat Jibril, menaiki kendaraan Buraq yang sangat cepat jalannya. Sebelum sampai di Masjidil Aqsha, Nabi singgah pada beberapa tempat. Pertama di Yastrib (Thayyibah) sebuah negeri tempat hijrah Nabi, yang kemudian negeri itu bernama Madinah. Singgah pula dekat sebuah pohon kayu tempat Nabi Musa menerima wahyu, ketika dia dalam perjalanan bersama istrinya, pulang dari Madyan menuju Mesir. Juga singgah di Baitullaham (Bethelhem) tempat Nabi Isa dilahirkan.

Sampai di Masjid Aqsha sembahyang bersama arwah beberapa Nabi-nabi yang dahulu. Kemudian baru mi‟raj, naik ke langit dengan suatu tenaga, melewati langit pertama, kedua, ketiga, keempat, kelima, keenam, sampai langit yang ketujuh. Dalam perjalanan ini bertemu dengan Nabi-nabi Adam, Isa, Yahya, Idris, Yusuf, Musa, dan Ibrahim.

Sampai di Sidratul Muntaha Nabi menerima wahyu langsung dari Tuhan, diantaranya perintah mengerjakan sembahyang lima waktu dalam sehari semalam. Juga diperlihatkan kepada beliau surga dan neraka dan beberapa peristiwa penting yang cukup untuk pengajaran dalam berbagai persoalan. Sebelum fajar beliau telah kembali berada di Mekkah.

Sebuah Hadist panjang tentang isra miraj secara lebih terperinci di paparkan Wahyuni (2015), yang artinya sebagai berikut ;

Telah menceritakan kepada kami Syaiban bin Farrukh telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah telah menceritakan kepada kami Tsabit al-Bunani dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihiwasallam bersabda:

Baca Juga : Hikmah Beriman pada Hari Akhir

“Aku telah didatangi Buraq. Yaitu seekor binatang yang berwarna putih, lebih besar dari keledai tetapi lebih kecil dari bighal. Ia merendahkan tubuhnya sehingga perut buraq tersebut mencapai ujungnya.” Beliau bersabda lagi: “Maka aku segera menungganginya sehingga sampai ke Baitul Maqdis.” Beliau bersabda lagi: “Kemudian aku mengikatnya pada tiang masjid sebagaimana yang biasa dilakukan oleh para Nabi.

Sejurus kemudian aku masuk ke dalam masjid dan mendirikan shalat sebanyak dua rakaat. Setelah selesai aku terus keluar, tiba-tiba aku didatangi oleh Jibril dengan membawa semangkuk arak dan semangkuk susu. Dan aku pun memilih susu. Lalu Jibril berkata, ‘Kamu telah memilih fitrah’.

Lalu Jibril membawaku naik ke langit. Ketika Jibril meminta agar dibukakan pintu, maka ditanyakan, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Ditanyakan lagi, ‘Siapa yang bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad.’ Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutus? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutus.’ Maka dibukalah pintu untuk kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Adam, dia menyambutku serta mendoakanku dengan kebaikan.

Lalu aku dibawa naik ke langit kedua. Jibril lalu minta supaya dibukakan pintu. Lalu ditanyakan lagi, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapa yang bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad.’ Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Isa bin Maryam dan Yahya bin Zakaria, mereka berdua menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik langit ketiga. Jibril pun meminta supaya dibukakan pintu. Lalu ditanyakan, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapakah bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Yusuf Alaihissalam, ternyata dia telah dikaruniakan dengan kedudukan yang sangat tinggi. Dia terus menyambut aku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Baca Juga : Kisah Nabi Isa Singkat

Aku dibawa lagi naik ke langit keempat. Jibril pun meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapakah bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi IdrisAlaihis Salam, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. Allah berfirman: ‘(Dan kami telah mengangkat ke tempat yang tinggi derajatnya) ‘.

Aku dibawa lagi naik ke langit kelima. Jibril lalu meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapakah bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Harun Alaihissalam, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik ke langit keenam. Jibril lalu meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapakah bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Musa, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Aku dibawa lagi naik ke langit ketujuh. Jibril meminta supaya dibukakan. Kedengaran suara bertanya lagi, ‘Siapakah kamu? ‘ Jibril menjawabnya, ‘Jibril’. Jibril ditanya lagi, ‘Siapakah bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad’. Jibril ditanya lagi, ‘Apakah dia telah diutuskan? ‘ Jibril menjawab, ‘Ya, dia telah diutuskan’. Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Ibrahim Alaihissalam, dia sedang berada dalam keadaan menyandar di Baitul Makmur. Keluasannya setiap hari bisa memasukkan tujuh puluh ribu malaikat. Setelah keluar, mereka tidak kembali lagi kepadanya (Baitul Makmur).

Kemudian aku dibawa ke Sidratul Muntaha. Daun-daunnya besar seperti telinga gajah dan ternyata buahnya sebesar tempayan.” Beliau bersabda: “Ketika beliau menaikinya dengan perintah Allah, maka sidrahmuntaha berubah. Tidak seorang pun dari makhluk Allah yang mampu menggambarkan keindahannya karena indahnya.

Baca Juga : Kisah Syekh Abdul Qodir Jaelani

Lalu Allah memberikan wahyu kepada beliau dengan mewajibkan shalat lima puluh waktu sehari semalam. Lalu aku turun dan bertemu Nabi Musa Alaihissalam, dia bertanya, ‘Apakah yang telah difardukan oleh Tuhanmu kepada umatmu? ‘ Beliau bersabda: “Shalat lima puluh waktu’. Nabi Musa berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan karena umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Aku pernah mencoba Bani Israel dan menguji mereka’.

Beliau bersabda: “Aku kembali kepada Tuhan seraya berkata, ‘Wahai Tuhanku, berilah keringanan kepada umatku’. Lalu Allah subhanahu wata’ala. mengurangkan lima waktu shalat dari beliau’. Lalu aku kembali kepada Nabi Musa dan berkata, ‘Allah telah mengurangkan lima waktu shalat dariku’. Nabi Musa berkata, ‘Umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan lagi’.

Beliau bersabda: “Aku masih saja bolak-balik antara Tuhanku dan Nabi Musa, sehingga Allah berfirman: ‘Wahai Muhammad! Sesungguhnya aku fardukan lima waktu sehari semalam. Setiap shalat fardu dilipatgandakan dengan sepuluh kali lipat. Maka itulah lima puluh shalat fardu. Begitu juga barangsiapa yang berniat, untuk melakukan kebaikan tetapi tidak melakukanya, niscaya akan dicatat baginya satu kebaikan. Jika dia melaksanakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan baginya.

Sebaliknya barangsiapa yang berniat ingin melakukan kejahatan, tetapi tidak melakukannya, niscaya tidak dicatat baginya sesuatu pun. Lalu jika dia mengerjakannya, maka dicatat sebagai satu kejahatan baginya’. Aku turun hingga sampai kepada Nabi Musa, lalu aku memberitahu kepadanya. Dia masih saja berkata, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan’. Aku menjawab, ‘Aku terlalu banyak berulang-ulang kembali kepada Tuhanku, sehingga menyebabkanku malu kepada-Nya’.”

Marzuki (2012) meringkas hasil hasil Isra’ Mi’raj antara lain ; bahwa Nabi melakukan perjalanan yang luar biasa yang tidak mungkin dilakukan orang lain. Nabi menyaksikan tanda-tanda kebesaran Allah baik di bumi maupun di langit. Nabi menyaksikan wajah Jibril yang asli dan juga melihat Allah Swt. di Mustawa. Hasil dari Isra‘ Mi’raj yang terbesar ialah menerima perintah dari Allah untuk menunaikan Shalat lima waktu. Shalat merupakan ibadah yang sangat istimewa.

Baca Juga : Sejarah Islam Nusantara yang Jarang Diketahui

Hikmah Isra’ Mi’raj antara lain ; Isra’ Mi’raj adalah mu’jizat Nabi dan peristiwa luar biasa. Penyucian jiwa bagi Nabi dan juga harus diikuti umatnya. Hiburan untuk Nabi saw. Setelah mengalami berbagai kesedihan (‘am al-huzni).

Pilihan antara kebaikan dan keburukan. Kesabaran menjadi modal utama menghadapi berbagai permasalahan. Shalat berjamaah merupakan model kepemimpinan dalam Islam. Perintah shalat turun dari langit menuju bumi sebagai bekal manusia untuk mengatur bumi.

Nabi SAW menyaksikan tanda-tanda kekuasaan Allah yang paling besar, menyaksikan langit dan bumi dengan jelas, dan juga berbagai peristiwa gaib. Nabi saw. sebagai imam dari dua imperiaum di Timur (masyriqain) dan dua imperium di Barat (maghribain), nabi dua qiblat (Masjidil Haram dan Masjidil Aqsha), pewaris para nabi sebelumnya, dan imam generasi sesudahnya (Marzuki, 2012).

Literatur :

  • Ain, Trise Nurul, Faris Ashari.  Isra’ Mi’raj dalam Kajian Al-Qur’an dan Sains. Jurnal :  Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika dan Integrasinya.  Vol. 01, No. 02, Oktober 2018. e-ISSN: 2622-7576
  • Apipudin. 2019. Isra mi’raj Ibrah Kehidupan Orang Beriman. Paper : Universitas Gunadharma
  • Marzuki. 2012. Isra’ Mi’raj Nabi SAW dan Pembangunan Moralitas Bangsa. PPT. Universitas Negeri Yogyakarta
  • Wahyuningsih, Sri. 2015. Isra’ Mi’raj Menurut Abu Bakar Jabir Al-Jazairi Dalam Kitab Tafsir Aisar At-Tafaasir Li Al-Kalaami Al-Aliyi Al-Kabir. Skripsi : Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri Walisongo Semarang 

Tanggapan